Mungkin Saya Lelah…dan Lapar

Jadi…critanya mood nya lagi naik turun banget macem roller coaster kecepatan kilat *lebay*. Dari kena marah atasan, rekan kantor yang jago jual kawannya (ne orang kurang modal apa ya. ..ampe tega jual kawan),kena komplen konsumen, dikejar deadline  (ampun deadline ini posesif banget sama saya sampe ngejar ngejar gitu iiiihhh), dapet staf baru yang mungkin bisa jadi beliau masih menggunakan prosesor jaman PC masih segede gaban-wal hasil ya sama aja Nggk ngebantu kerjaan malah bikin erosi jiwa-, dapet curhat a-z dari karyawan lain -secara saya posisinya adalah bagian keluh kesah karyawan  dan bagian pekerja umum kalo buat perusahaan-, belum urusan remeh temeh di rumah…yang laundry langganan tutup laah,atap garasi rembes lah,cucian segala rupa numpuk laah…suer deh Aisah lelah bang.

Kalau tiba tiba ku lari ke hutan belok ke pantai rasanya kok absurd ya…wong naik tangga kantor aja nafas uda senin-kamis. Kalau tiba2 alim gitu malah pada nanya “Kamu sehat kan?”. Kalau tiba2 gantian curhat gitu, ekspresinya cuma “Kamu nangis ya…nangis?”.

Huhuhu…iya saya nangis. Beneran lelah jiwa raga saya. Kerani juga manusia ada salah ada kurangnya, emang kita Android apa bisa segala rupa. Apa dikata kita punya six senses apa bisa paham maksudnya atasan. Bapak dan ibu kira saya sampe segitu hebatnya ngefans sama njenengan sampe segala info tentang Bapak/Ibu saya harus tau? Bapak/Ibu kira saya Wonder Woman apa tinggal pecut daasshh….kelar gitu kerjaan. Dikira saya cenayang kelas wahid apa sekali kedipin mata trus paham apa mau/maksud Bapak/Ibu?

Demi Kang Dong Won (heheh lagi-lagi…google aja lah siapa ini mas nya) pengen nekat beli tiket tujuan kemana keekk, ngecap passport lah, angkat ransel trus cuusss liburan ke mana gitu, tapi apa daya…saya cuma buruh yang jatah cutinya saja sudah disunat sana-sini dengan berbagai alasan dari perusahaan. Dari mana ceritanya kan yaa cuti tahunan dipotong cuti bersama.

Lalu dalam keadaan teraniyaya saya berdoa -ini serius-Ya Allah tolong deh kabulin 2 doa saya…kalau jodoh masih di pending ya kasih kerjaan deh secepatnya (yang lebih menghargai saya), tapi kalau memang jodoh saya sudah siap segerakanlah saya bertemu dengan imam saya. Amiiinn,,,,(ikut amiin doong).

Dan magic nya dalam keadaan mawut begini…secara sporadic foto2 makanan di IG entah kenapa menolong saya (rakus bilang-bilang…malu woooy) meng-overcome ke mellow-an dan ke absud-an mood saya. Hamdallah….obatnya murah…cukup liat fotomakanan 🙂 .

Lalu saya berpikir positif….ya sudah lah ya, que serra serra, dijalani saja dengan cantik dan elegan. Bismillah dengan lindungan-Nya, insyaallah bissaaaa…

Jadi Fotonya Ilang Gitu ??!!

Oke…ini adalah keteledoran saya yang kesekiannya. Foto-foto waktu liburan ilang atau entah belum sempet di save, intinya saya tidak punya back up foto kecali di instagram.

Haahh….Han, demi Kang Dong Won 🙂  yang ganteng banget, teledornya kamu memang kebangetan! Dan demi ‘bukti otentik” yang cuma sedikit liburan kemaren, saya bersusah-susah download foto dari instagram sendiri. Ya gitulah saya memang kebanyakan waktu,hahaha.

Ya allah semoga ini tanda-tanda saya bakalan dikasih rezeki lebih lagi biar bisa beli kamera plus bisa jalan-jalan lagi, amiin. Always  try to seek the bright side 🙂

NB: Oh ya sila yang mau tengok instagram saya sapa tau beneran dikira boongan 😉 https://www.instagram.com/hanhunhani/

Kembali Menulis…dan Membaca

Yup…benar bahwasanya sudah 1 tahun lebih tidak menulis, blass like blass ndak nulis apapun. Bahkan blog kantor yang biasanya ramai tulisan saya ( ecieee…) sekarang sudah ada yang handle.

Nah, yang kemudian terjadi adalah zona menulis dan membaca di otak saya mengkeret. Beli buku sih ya hayoo aja,tapi begitu numpuk,,,ya cuma diliat saja. Sekarang setelah blog kantor kembali ke pelukan saya, mau ndak mau saya harus posting tulisan, yang adalah hil yang susah. Mau nulis apaa,,,ini kalimat pake yang apaa,,,ini kudu gimana,blass ilang,mandeg.

Jadi bener ya kalau ada yang bilang kalau sesuatu yang sudah menjadi kebiasaan (baik atau buruk) kalau tidak dilakukan akan lupa, dan sebaliknya semakin sering dilakukan semakin hal tersebut menjadi kebiasaan dan kemudian kalau mau memulai lagi,akan susaahhh.

Dan dikarenakan beberapa hal maka saya putuskan untuk kembali mengaktifkan blog ini dan mulai rajin membaca.

Kalau Lagi Kumat Melow-nya

Sebagai seorang Pisces yang kabarnya dianugerahi perasaaan yang halus, saya sering mengalami emosi naik turun. Halah, sebenernya cuma alasan untuk pembenaran saya yang memang kurang bagus mengontrol emosi. Apakah menyalahkan sedang datang bulan, perasaaan saya yang memang halus (eh ciee) atau saya yang dianugerahi rasi Pisces.

Entah kenapa tiba-tiba bisa melow nggak jelas kemudian nangis di tengah jalan padahal literally di tengah jalan dengan konsentrasi yang seharusnya full. Apa karena sekarang sudah mulai berumur? Apapun sepertinya mengena di hati kemudian memmbuat saya melow nggak karuan. Terkadang saya sengaja menikmati moment tersebut, setidaknya mengingatkan saya bahwa saya bisa juga loo melow nggak jelas gini, semacam di novel dan dorama.

Nah jeleknya adalaha side effect dari moment ini adalah saya adalah jenis orang yang kalau lagi galau melau biasanya makan. Selain diet (benar-benar diet karena kesehatan) jadi berantakan yang lebih parah adalah kesehatan dompet saya jadi menghawatirkan. Bener-bener nggak sehat karena terkadang saya makan tapi nggak merasakan nikmatnya makanan itu, hanya semacam pelampiasan, ahh nggak sehat. Jangan ditiru.

Terkadang ingin kemana gitu ke suatu tempat antah berantah. Dan untungnya saya punya hobi mblusuk yang cukup banyak membantu saya meng-overcome keadaan saya kalau lagi melow galau nggak karuan. Dan akhir-akhir ini sedang memutuskan untuk bisa solo mblusukers, lebih karena pasangan mblusuk saya Ndandung sedang dalam misinya sendiri,hehehehe. Sebagai akibat mblusuk sendiri adalah tentu saja keblasuk yang tak berkesudahan, beda kalau ada patnernya keblasuknya hore banget.

Mblusuk-Blusukkan-Mblasuk=Keblasuk

Jauh sebelum pak Joko Widodo menggunakan istilah ini atau media ramai menggunakan istilah ini, saya dan teman SMA saya, Nda-Nda, sudah menggunakan kata ini untuk mendiskripsikan kegemaran kami mencari tempat-tempat menarik di sekitar Yogyakarta yang belum banyak orang ketahui.

Semacam memiliki jadwal kegiatan ini rutin kami lakukan, biasanya Minggu, maklum saya buruh yang libur hanya hari Minggu dan separoh Sabtu, tapi believe it bahkan kadang kami, lebih tepatnya saya nekat pulang kantor langsung mblusuk.

Kami saling berbagi tugas, Nda-nda navigator, saya supir, bukan mobil tapi motor. Karena beban kami (baca :berat badan) maka terkadang motor tidak kuat menanjak dan Nda-nda harus rela turun jalan kaki 🙂 Berkali-kali dia protes tapi berkali-kali pula saya paksa mblusuk dengan rutinitas anjlok dia masih mau (makasih ya Ndaa,,,).

Mulai dari pantai, curug, gua, lokasi wisata, kebon teh banyak yang kami dapatkan, alhamdulillah, hobi kami ini cuma seharga bensin, cilok, dan semangkok mie ayam bakso. Permasalahannya adalah kalau Nda-nda ini harus bekerja, saya kehilangan patner mblusuk yang sip. Pernah pergi dengan teman yang lain, bukannya menavigasi dia malah pasrah duduk aja ngebonceng, dobel deh kerjaan saya.

Oh ya, Nda-nda ini pekerjaannya keren lho, freelancer researcher, kerjaannya adalah meneliti ke daerah-daerah, hampir semua pulau di Indonesia dia pernah kunjungi, prok-prok-prok. Jadwalnya yang nggak tentu ini pula yang agak bikin susah. Kadang terbesit pikiran apa iya mblusuk sendiri, kalau bener keblasuk bagaimana?

Padahal waktu mblusuk denganNda-nda, entah berapa kali kami keblasuk, hahaha. Menurut kami ada relasi antara blusukkan-mblasuk-keblasuk dan balung tuo, LoL, bahkan kami menamai kegiatan kami sebagai Balung Tuo Adventure, anggota belum nambah, baru kami ber dua, ada yang minat??

Edisi Purwokerto : Pancuran Pitu

Seperti cerita saya sebelumnya mengenai kunjungan ke Purwokerto, ini ada oleh-oleh foto waktu kami keliling wisata disekitar Purwokerto.

Hari kedua kami memutuskan untuk ke kawasan wisata Baturaden. Sebenarnya secara umumgambaran Baturaden kurang lebih sama dengan wisata Kaliurang, karena alsan yang sederhana tersebut kami memutuskan untuk mencari lokasi wisatra sekitar Baturaden, maka di tetapkanlah Pancuran Pitu, konon Pancuran Pitu ini mengeluarkan air panas dari tujuh pancuran dengan kadar berelang yang bagus untuk kulit.

Perjalanan menuju lokasi dengan pemandangan pegunungan yang hijau dan udara yang segar di sekitar gunung Slamet tidak membuat lelah meski jalan yang dilalui cukup berkelok, jangan tanya kami menggunakan rute mana, karena saya dan Rindu hanya duduk manis di belakang, hehehe.

mampir foto dulu dicurug kecil sebelum lokasi :)

mampir foto dulu di curug kecil sebelum lokasi 🙂

Nah, memasuki kawasan wisata Baturaden, mungkin sekarang de==sedang dicoba dikembangkan menjadi wisata konservasi Baturaden ya, soalnya banyak perbaikan sana-sini dan sepertinya konsep yang akan digunakan mirip kebun raya Bogor (meski saya belum pernah, insyaalloh selanjutnya). Membayar retribusi plus tiket terusan (padahal nanti di lokasi kadang masih dimintai tiket dan parkir ).

Pose dulu di depan pintu masuk

Pose dulu di depan pintu masuk

Nah untuk menuju lokasi Pancuran Pitu itu ternyata butuh perjuangan, tangga turunnya sih nggak masalahh ya, tapi naiknya perjuangan poll. Kebetulan selama perjalanan ada aja yang jualan atau pemusik di sekitar tangga memberi semnagat, jadi ya lumayan lah, meskipun beneran pegel to the max.

beneran puanas, aw aw aw kaki aw aw panass :)

beneran puanas, aw aw aw kaki aw aw panass 🙂

sampai bawah poll, giliran naik aw mai god :))

sampai bawah poll, giliran naik aw mai god :))

Cantik kok Pancuran Pitu ini, semakin ke bawah gradasi warna dan suhu semakin ketara. Waktu kami berkunjung lumayan ramai karena musim liburan, bagi yang tidak membawa kendaraan pribadi dan memarkir di sekitar kawasan Baturaden sebaiknya naik angkot aja deh, menghemat tenaga untuk naik-turun, ada kok. Yang datang cuma mau pijet-pijet juga bisa Rp.100.000,- per 10 menit (mahal??).

Menjenguk Teman

Awalnya memang bertujuan untuk menjenguk teman, di Purwokerto, kota yang mungkin pernah saya lewati tapi belum sempat dijelejahi. Tawaran yang menarik dari teman yang berjanji menyediakan semua kebutuhan saya selama di kota tersebut, paling tidak makan dan tidur beres, tinggal mencari transport dari Jogja ke Purwokerto. Pilihannya adalah kereta atau bis.

Melihat kecenderungan mabuk perjalanan maka pilihan jatuh pada kereta, nah kereta apakah yang lewat dan berhenti di Purwokerto? Banyak ternyata, nah sekarang tinggal bagaimana keadaan keuangan saya,hahaha. Ekonomi adalah pilihannya, dengan berbekal semangat nyoba dan harus, agar lulus sebagai train travel lover (ini istilah saya buat sendiri ) dan yang utama itulah yang cocok dengan dompet saat itu.

Bukan karena saya gaptek tapi karena saya memang benar-benar ingin merasakan naik kereta ekonomi maka mencari tiket pun saya bela-belain ngantri padahal bisa dengan mudah online,hehehe. Tapi sungguh naik kereta ekonomi itu banyak ceritanya dan selalu menarik, asalkan kita mau bersabar. Oh ya kereta ekonomi sekarang sudah tidak seperti dulu lho, sekarang lebih tertata, bersih, tertip dan ber-ac.

Tiket PP sudah di tangan, janjian dengan teman yang berangkat dari Jakarta sudah oke, maka berangkatlah saya, langsung dari kantor, capek sih tapi itung-itung latihan untuk ke Malang besok (amiiinnn).

Perjalanan dengan kereta ekonomi memang meninggalkan banyak cerita, tempat duduk yang sempit (saya naik GBM seat 2-3, saya dapat yang seat 3), berisik penumpang, sempit, dan yang paling hore adalah suka berhenti di daerah antah berantah untuk memberi jalan kereta ningrat alias eksekutif (meskipun kabarnya sekarang lebih sedikit berhentinya daripada dulu sebelum menggunakan double track). Tapi ada yang hilang waktu itu adalah penjualan asongan yang saya nanti-nantikan tidak banyak bersliweran, wal hasil saya kelaparan :(.

Tiba di Purwokerto sesuai jadwal dan teman sudah menjemput lengkap dengan teman yang datang dari Jakarta, Rindu. Kabar buruknya adalah tiket pulang ke Jogja Rindu berbeda dengan saya, padahal kami berjanji untuk pulang ke Jogja sama-sama, well pikirkan nanti, pulang dulu kami sama-sama capek, eh Rindu enggak kali ya soalnya dia menggunakan kereta ningrat dari Jakarta, bukan karena sombong tapi karena sudah kehabisan tiket di hari tersebut, maklum high season.

Purwokerto menurut saya adalah kota yang menyenangkan, tidak terlalu banyak traffic, nyamanlah. Tujuan kami di Purwokerto sebenarnya juga belum jelas mau ke mana, pengennya sekalian ke Cilacap nyebrang ke Nusa Kambangan sekalian, tetapi mengingat Septy, tuan rumah, memiliki batita yang tidak memungkinkan untuk ditinggal lama, jadi kami memutuskan ke daerah yang dekat saja, lumayanlah sebagai media mengingat masa kami kuliah dulu,hehehe.

Terimakasih untuk suami Septy yang mau liburan bersama kami, sekalian nyupirin, hehehe medan belum kenal dan ternyata wooww, jadi tidak memungkinkan kalau saya yang nyupir. Nah maka kami hanya ke Batu Raden, eh bukan Pancuran Pitu, yang medannya subha alloh, ternyata saya kurang olah raga, rasanya jantung hampir copot.

Oke, sekarang masalah tiket pulang, saya sudah siap dengan keberangkatan jam 6 sedangkan Rindu, dia dapat yang jam 11, nekat kami coba cari yang jam 11, langsung aja ke stasiun. Niat kan ya nuker tiket plus nekat sebenarnya, tapi lumayanlah dibayarin Rindu, meski tiket saya terpaksa hangus, nggak papa saya naik kereta ekonomi yang nggak ekonomi banget. Dan yak, dapet, masalahnya adalah saya duduk ngadep mana itu penting, jangan sampe duduk mundur.

Hari berikutnya kita hanya putar-putar kota Purwokerto sambil nunggu jam keberangkatan kami, kali ini saya yang nyupir,haha namanya ya reuni yang skalian saja kami cerita-cerita mumpung suami dan anak nggak ada. Sungguh luar biasa Septy teman kami ini, wiraswasta, ibu dan istri yang hebat. Oh ya Rindu juga, meskipun badannya mungil, sungguh kuat dan fighter sejati perempuan cantik ini.

Sarapan sroto yang manis, hahaha, siapin oleh-oleh, packing dan selamat jalan Purwokerto, suatu saat saya ingin kembali. OH tidak, saya duduk dengan arah membelakangi arah tujuan alias mundur, mabok inih?? Alhamduillah selamat 🙂 tinggal tidooorr..